Alif News


Dewan HAM PBB: Adili Israel sebagai Kriminal Internasional !
10 Desember 2008, 7:14 pm
Filed under: Zionis Bengis | Tag:
Potret Kebiadaban Yang Tak Kunjung Usai

Potret Kebiadaban Yang Tak Kunjung Usai

Dewan Hak Asasi Manusia PBB mendesak Israel untuk mengakhiri blokadenya di Jalur Gaza dan menghentikan penyiksaan fisik dan mental terhadap warga Arab Palestina yang berada di penjara-penjara Israel.

Dewan HAM PBB mengecam pelanggaran-pelanggaran HAM yang dilakukan Israel di Palestina dalam pertemuan dua hari dengan 47 negara anggotanya.

Seluruh negara mendesak Israel agar menghentikan segala bentuk hukuman yang “kejam, tidak berperikemanusiaan dan merendahkan martabat manusia” serta menuntut negara Zionis itu untuk meratifikasi Konvensi PBB anti-penyiksaan.

Selama dua hari pertemuan, negara-negara seperti Mesir, Suriah dan Iran yang paling aktif menyerukan Israel agar menghentikan penyiksaan baik secara mental maupun fisik terhadap warga Arab yang ditahan di penjara-penjara Israel. Ketiga negara itu juga minta Israel menghentikan pembangunan pemukiman ilegalnya di Tepi Barat.

Namun sejumlah aktivis kemanusiaan di negara-negara Arab menilai Dewan HAM PBB tidak cukup mengeluarkan kecaman saja tapi harus bisa melakukan tindakan yang lebih tegas terhadap Israel.

Buka Perbatasan

Akibat tekanan dunia internasional, Israel akhirnya membuka perbatasan dan mengizinkan sebuah kapal pembawa bantuan masuk ke Jalur Gaza. Kapal kecil bertuliskan “Dignity” itu mengangkut para aktivis pro-Palestina antara lain para akademisi dan dokter bedah dari Inggris yang bekerja sebagai relawan di rumah-rumah sakit Gaza, serta beberapa pekerja kemanusiaan dan wartawan. Mereka membawa satu ton persediaan untuk keperluan rumah sakit dan susu bayi berprotein tinggi.

Ikut dalam rombongan yang berjumlah 11 orang itu, seorang laki-laki Palestina yang sudah empat tahun dilarang bertemu keluarganya di Gaza oleh Israel. Kedatangan mereka disambut oleh puluhan warga Gaza. Sebelumnya, Israel melarang kapal milik Libya yang mengangkut bahan makanan masuk Jalur Gaza. Akibat larangan itu, Libya menyampaikan protes keras terhadap Israel ke Dewan Keamanan PBB.

Hari Selasa kemarin, Israel juga mengizinkan 40 truk yang membawa bahan makanan dan 30 truk yang mengangkut tepung dan gas untuk keperluan memasak, masuk ke Jalur Gaza. Pengiriman bahan bakar untuk keperluan pembangkit listrik di Gaza serta untuk keperluan organisasi bantuan PBB di Palestina (UNRWA) juga diizinkan kembali.

Profesor Mike Ceushman dari London School of Economics (LSE) mengatakan, ia datang ke Gaza untuk membantu para mahasiswa Palestina untuk keluar Gaza agar bisa melanjutkan pendidikannya. Menurut organisasi HAM Israel, Gisha, ratusan mahasiswa dari Gaza yang ingin melanjutkan studinya ke luar negeri tertahan di perbatasan akibat blokade yang dilakukan Israel.

Israel juga membatasi mahasiswa Palestina yang ingin belajar di universitas-universitas di Israel. Hanya mereka yang dianggap tidak menimbulkan resiko keamanan yang diterima, itupun hanya untuk jurusan-jurusan pendidkan tertentu.

Rombongan relawan yang menggunakan kapal “Dignity” adalah rombongan keempat organisasi Free Gaza Movement yang berhasil menembus blokade Israel di Gaza. “Ini adalah prestasi besar. Kami akan melakukan langkah lainnya dan membuka jalur formal agar warga Gaza bisa keluar masuk dengan bebas,” kata Lubna Masarwa, pimpinan rombongan.

PBB Desak Pengadilan Internasional Adili Israel

Richard Falk, pakar hak asasi manusia PBB yang bertugas di wilayah Palestina dalam pernyataannya mengatakan bahwa para pimpinan pemerintahan Israel sudah layak diseret ke Pengadilan Kriminal Internasional karena telah menyebabkan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza akibat blokade yang dilakukan Israel.

Menurut Falk, Israel pantas dituntut secara hukum dengan tuduhan melakukan “kejahatan terhadap kemanusiaan” dan Pengadilan Kriminal Internasional harus segera menentukan apakah para pemimpin Israel dan komandan militer rezim Zionis itu yang bertanggung jawab atas kebijakan blokade itu patut dituntut dan diadili karena telah melanngar hukum kriminal internasional.

Falk mengatakan, pihak Israel hanya mengizinkan bantuan makanan dan bahan bakar yang masuk ke Gaza dalam jumlah yang sangat sedikit, sehingga tetap menimbulkan bahaya kelaparan dan wabah penyakit di Jalur Gaza.

Falk juga menuding Israel-lah yang telah merusak kesepakatan gencatan senjata di Jalur Gaza dengan Hamas. Ia mengecam negara-negara yang terus memberikan dukungan politik dan ekonomi pada Israel. [suaramedia]

Kami memang tak habis pikir, bagaimana sebuah rezim yang nyata-nyata sangat biadab dan tak berperikemanusiaan macam Israel ini masih saja didukung penuh oleh negara-negara besar macam Amerika dan sekutu-sekutunya. Fakta ini dengan gamblang menunjukkan bahwa mereka memang berwatak sama, sebagai pengacau keamanan dunia. Inilah bukti paling nyata kebenaran pernyataan Imam Khumaini beberapa tahun silam yang dengan tegas menyebut AS dan Israel sebagai Setan Besar dan Setan Kecil Dunia. Apakah anda setuju?


Tinggalkan sebuah Komentar so far
Tinggalkan komentar



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: